Situs Informasi Harga HP Online Terlengkap Indonesia

Huawei Bangkit, Android Google Terancam?

Daftarhargahp.web.id – Huawei diperkirakan akan memberikan rincian lebih lanjut tentang sistem operasi Hongmeng buatan sendiri pada konferensi mendatang. Tetapi apakah dunia siap untuk membuang Android untuk alternatif yang belum diuji? Dan apakah Google khawatir?

Huawei merupakan merkĀ smartphone baru yang dilengkapi dengan sistem operasi Hongmeng, juga dikenal sebagai HarmonyOS, dapat mulai dijual sebelum akhir tahun. Kabarnya, ponsel ini bertujuan untuk menargetkan pasar smartphone kelas menengah ke bawah, menetapkan harga sekitar 2.000 yuan (sekitar 4 juta rupiah).

Ponsel ini kemungkinan akan muncul di konferensi pengembang tahunan Huawei, dimulai pada hari Jumat di Danau Songshan. Menjelang informasi bom, seberapa besar kemungkinan sistem operasi untuk merayu pelanggan dari Android di mana-mana?

Hongmeng tidak pernah menjadi prioritas Huawei. Perusahaan China – saat ini produsen smartphone terbesar kedua di dunia, di belakang Samsung Korea Selatan, sudah puas mengirim perangkatnya dengan sistem operasi Google Android, sampai perkembangan politik antara Washington dan Beijing membuat pengaturan itu menjadi berbahaya.

Di tengah perang dagang yang membara antara AS dan China, administrasi Trump menambahkan Huawei ke daftar hitam perdagangan pada bulan Mei. Ia melarang perusahaan-perusahaan AS dari menjual suku cadang dan komponen ke Huawei. Pembatasan pembelian dari perusahaan-perusahaan Amerika ditangguhkan sebulan kemudian, tetapi tidak sebelum eksekutif Huawei Richard Yu mengumumkan akan merilis sistem operasi “Rencana B” sebagai tanggapan. CEO Ren Zhengfei juga mengisyaratkan bahwa OS telah dalam pengembangan untuk beberapa waktu, karena Huawei telah ‘siap tempur’.

Pilihan antara Android – yang memiliki 2,5 miliar pengguna aktif bulanan di seluruh dunia – dan sistem operasi “Plan B” mungkin tampak jelas bagi konsumen, tetapi Yu bersikeras bahwa OS Huawei akan menjalankan aplikasi Android, dan bahkan dapat meningkatkan kinerjanya. Menurut sebuah laporan dari Global Times, pabrikan Cina OPPO dan VIVO – yang menyumbat situs seperti GearBest dan Aliexpress dengan handset murah – menguji OS dan melaporkannya 60 persen lebih cepat daripada Android.

Zhang Fei menyatakan bahwa jika taruhan Huawei terbayar dan perusahaan membuang Android untuk selamanya, Google dapat kehilangan hingga 800 juta pengguna. Namun, jika sistem operasi terbukti gagal, Huawei bisa jatuh di belakang Samsung, Apple dan segelintir produsen China lainnya yang mendominasi smartphone global. Kesuksesan Huawei kemungkinan akan bergantung pada mendorong produk yang berfungsi, dan meyakinkan produsen China lainnya untuk mengadopsinya.

Akan ada dua faktor permainan antar dua perusahaan ini: anti virus dan masa pakai baterai. Google Play Protect melakukan pemeriksaan keamanan pada aplikasi apa pun yang diunduh di perangkat Android. Tanpa perlindungan ini, Google dilaporkan telah memperingatkan bahwa ponsel Huawei menggunakan Hongmeng, atau versi Android yang tidak didukung untuk sementara, akan “lebih berisiko diretas, tidak terkecuali oleh China.”

Masalah daya tahan baterai telah merasuki perangkat Android hingga akhir-akhir ini. Meskipun diĀ bundle dengan beberapa fitur hemat baterai yang bagus, iterasi terbaru OS dilaporkan menghabiskan baterai pengguna lebih cepat dari sebelumnya. Di sini, Huawei bisa mencetak kemenangan. Awalnya dikembangkan untuk penggunaan industri dan Internet-of-Things, Hongmeng mengandung lebih sedikit baris kode daripada OS ponsel lainnya, dan dapat membuktikan kikir pada daya.

Namun, ini juga memicu spekulasi apakah Huawei akan repot-repot menggunakan OS untuk ponselnya. Pada bulan Juni, wakil presiden senior perusahaan Huawei Catherine Chen mengatakan bahwa untuk alasan ini saja, Huawei akan terus bekerja dengan Google jika memungkinkan, suatu posisi yang bertentangan dengan berita minggu ini.

Jawaban konkret masih belum jelas, dan sampai lebih banyak terungkap pada konferensi hari Jumat, ancaman terhadap dominasi Google masih semua spekulatif.